Berita SEO: Google Tawarkan Layanan Film Pay-Per-View – Akankah Bertahan dari Pesaingnya?

film

Akhir tahun ini, Google mungkin mulai menawarkan film bayar per tayang melalui situs video online YouTube. Ini akan mencakup rilis baru, mungkin ditawarkan dengan harga $5 per film. YouTube sudah menawarkan beberapa judul lama dengan biaya sewa 0,99 hingga $4, tetapi katalognya terbatas. Google saat ini sedang berbicara dengan berbagai studio film, seperti Lions Gate, Sony, MGM, dan Warner Bros. tentang memasukkan judul mereka ke dalam katalog YouTube. Judul baru mungkin akan ditawarkan pada hari yang sama saat mereka dirilis dalam bentuk DVD.

Juga berspekulasi bahwa layanan ini akan terintegrasi dengan Google TV yang akan datang¬†Nonton Online¬†. Menurut Manajer Produk Senior Google Rishi Chandra, tujuan Google TV adalah, “untuk membawa seluruh Web ke pesawat televisi…untuk mengambil yang terbaik dari apa yang ditawarkan TV hari ini dan yang terbaik dari apa yang ditawarkan Web dan menggabungkannya .”

Google TV akan memberikan televisi kemampuan navigasi web. Ini akan menguntungkan pemirsa dan pengiklan. Pemirsa dapat menavigasi TV agar lebih mudah menemukan program dan saluran yang ingin mereka tonton. Dan pengiklan dapat menyertakan tautan dalam iklan mereka untuk mengarahkan pemirsa yang tertarik ke situs web perusahaan, yang akan memungkinkan pemasaran internet yang lebih efektif.

Baik layanan bayar-per-tayang dan Google TV diperkirakan akan diluncurkan pada waktu yang bersamaan. Mereka dapat diintegrasikan sedemikian rupa sehingga mereka yang memiliki layanan Google TV dapat menonton film bayar-per-tayang di YouTube langsung melalui televisi mereka. Ini akan memberikan pengalaman menonton yang lebih nyaman daripada duduk di meja komputer atau menonton film di layar laptop kecil.

Dengan penurunan toko video seperti Blockbuster, streaming film melalui Internet adalah tempat masa depan penyewaan video. Lagi pula, Anda tidak perlu keluar rumah untuk menonton film, tidak ada biaya keterlambatan, dan Anda tidak perlu khawatir mendapatkan DVD yang tergores dan tidak bisa diputar atau dilewati terus-menerus. Netflix, iTunes, dan Hulu sudah menawarkan layanan semacam itu. Akankah Google menawarkan pesaing yang layak? Atau akankah layanan ini gagal seperti banyak upaya Google baru-baru ini, seperti Google Buzz atau Google Wave?

Google mengandalkan popularitas YouTube untuk membuat layanan bayar per tayang mereka sukses. Saat ini, YouTube adalah salah satu situs paling populer di web, dengan sekitar 100 juta pengunjung setiap bulan, dan peringkat Alexa yang luar biasa dari 3 di seluruh dunia. Situs web dengan lalu lintas tinggi ini sudah memiliki audiens yang besar yang akan mengetahui layanan baru ini saat diluncurkan.

Namun, ada kemungkinan bahwa bagian dari popularitas YouTube adalah kemampuannya untuk menonton banyak video pendek secara gratis. Banyak orang mengunjungi YouTube untuk melihat video viral terbaru, menonton iklan lucu yang selalu mereka dengar (Old Spice Guy?), atau menonton video musik dari artis favorit mereka ketika mereka memiliki sedikit waktu untuk membunuh. Apakah pemirsa YouTube akan tertarik untuk mengunjungi situs tersebut untuk membayar menonton film berdurasi penuh? Atau apakah kebanyakan konten yang dibuat pengguna dan video pendek menjadi daya tarik utama?

Faktor lain yang mungkin menghambat kesuksesan adalah bahwa Google mungkin agak terlambat ke pesta. Netflix telah menerapkan layanan tayangan instan yang memungkinkan anggota untuk menonton film secara instan melalui Internet dan konsol video game seperti Nintendo Wii. Layanan lain seperti Hulu, iTunes, dan Amazon Video on Demand juga mendapatkan popularitas sebagai situs untuk menonton film dan acara TV. Akankah pemirsa YouTube yang sudah besar cukup untuk mendorong layanan bayar-per-tayang Google atas para pesaingnya? Apa yang akan ditawarkan Google yang tidak ditawarkan oleh para pesaingnya?

Jelas bahwa Google berusaha sangat keras untuk tetap berada di puncak mesin pencari dan dunia Internet. Raksasa Web tersebut sudah memiliki rencana untuk jaringan sosial yang dikatakan mungkin menyaingi Facebook, yang akan terbukti menjadi tugas yang menakutkan. Namun, Google bersedia menerima tantangan untuk memulai situs jejaring sosial online sendiri, dan telah mengakuisisi perusahaan yang terlibat dalam layanan media sosial. Hanya masa depan yang akan memberi tahu apakah Google akan tetap di atas, atau akhirnya runtuh.

Leave a Reply

Your email address will not be published.